17.2. Pertambangan Rakyat dan Pelanggaran HAM, Potret Ketidak-Adilan Pembangunan NTT


Download2
Stock
File Size988.96 KB
Create Date10 October 2016
Download

Wilhemus J. Anggal (Lembaga Kajian dan Transformasi Sumberdaya Lokal)
Sarlinda A. Kisek (Sekolah Tinggi Agama Kristen Negeri Kupang NTT)

Abstract

Masuknya sektor  pertambangan dalam  konfigurasi pembangunan di NTT yang selama ini sedang mengalami transformasi dari agraris ke industri, sebagaimana teori modernisasi, terutama sejak Reformasi, melahirkan kebijakan dan implematasi pembangunan  yang bersifat tumpang-tindih (overlapping) dan saling me-negasi. Celakanya, ketika masyarakat belum merasakan model pertanian, model industri sebagai sebuah transformasi, kini menerima pertambangan. Bagaimana pertanian, industri, pertambangan bertumbuh harmonis, ko-eksistensif, pro-eksistensif  di NTT yang banyak pulau, kalau  pertambangan itu bersifat ekstraktif  dan berdampak buruk terhadap pertanian dan industri masyarakat secara ekologis, budaya, sosial dan ekonomi masyarakat. Pertambangan mangan yang dikelola rakyat di Pulau Timor,  misalnya,  telah mengubah  pola kerja dan  penghidupan  masyarakat dari bertani dan beternak menjadi penambang. Lahan pangan dan ternak semakin menghilang dan berubah menjadi lahan tambang.  Mereka beralih profesi dari petani dan peternak menjadi buruh  tambang. Pertambangan telah menyebabkan  perubahan iklim dan memperlemah ketahanan pangan masyarakat. Masyarakat bergantung pada pasar dalam mendapatkan pangan. Perubahan ini berdampak buruk bagi perempuan dan anak. Petambangan  berpengaruh terhadap kesehatan masyarakat.  Pertambangan menghilangkan penghormatan masyarakat Timor terhadap ekologi yang bersifat sakral. Praksis dilapangan menunjukkan bahwa, penerapan sistem pertambangan rakyat menyebabkan adanya pelanggaran hak-hak dasar masyarakat sebagai pemilik lahan, pemilik batu-batu mangan dan sekaligus sebagai penggali batu mangan. Kegiatan pertambangan rakyat  ternyata rawan problem pelanggaran  HAM, khususnya hak ekonomi, sosial,  dan budaya.